Isnin, 28 September 2015

Coach Bahar Scammer? Penjelasan dari beliau


Minggu ini di laman sosial Facebook kecoh tentang isu seorang trainer dan coach bisnes yang dikatakan menipu atau dalam istilah bisnes internet dipanggil "scammer". Hari ini individu yang dimaksudkan telah membuat penjelasan. Bagi saya, saya tidak memihak kepada mana-mana pihak. Kita ikuti penjelasan Coach Bahar atau nama penuhnya Baharuddin Mohamed.




Sumber 


Assalammualaikum buat semua sahabat.
.
Sejak seminggu yang lalu saya difitnah, dimalukan, dicaci, dihina tanpa pembelaan di media social FB. Sejak itu menyebabkan hidup saya sekeluarga tertekan, murung dan kecewa. Disaat kami sekeluarga ditimpa kedukaan dan penghinaan ini, Allah sahaja tempat kami mengadu nasib. Saya menutup sementara FB saya bukan sebab saya membenarkan perkara ini benar. Saya memerlukan masa memujuk hati saya. 
.
1. Perlaburan 
.
Saya mengaku saya ada mengambil perlaburan. Saya mengambil pelaburan dari bank dan orang perseorangan. Saya percaya ramai orang bisnes juga mengambil pinjaman untuk menjalankan bisnes mereka. Saya bangunkan bisnes saya sejak 2009 yang lepas. Beberapa tahun itu bisnes saya berkembang dengan maju dan baik dengan bercambah beberapa cawangan.
.
Disaat itu beberapa perancangan bisnes baru bermula. Saya menerima beberapa perlaburan untuk membangunkan bisnes baru. Tujuan asal saya adalah untuk membantu dan sama-sama maju, mereka setuju. Saya diberi kepercayaa. Ekonomi pada masa itu sedang memuncak. Semua pinjaman dan pelaburan dibayar dengan baik. Saya diraikan kerana berjaya membuatkan bisnes maju dan mereka suka. Saya ditawarkan perlaburan dan pinjaman yang lebih besar. Ada yang saya ambil dan ada yang saya tolak. 
.
Bermula tahun 2012, bermulanya kemelesetan ekonomi. Syarikat yang mula terasa adalah syarikat yang besar. Malahan syarikat MAS, Media Prima mula terjejas. Kami masih lagi berharap ekonomi boleh pulih dengan terus berkerja lebih kuat. Tetapi dari hari ke hari sebaliknya berlaku. Lebih lagi dalam bisnes perkhidmatan seperti perhotelan mula merundum. Polisi kerajaan tidak membuat event di hotel.
.
Bayaran bank mula lambat, bayaran pelaburan mula lambat. Bank mula mendesak dan pelabur mula mengancam. Ada yang mula meminta dibayar semua pelaburan mereka. Saya terangkan yang pelaburan mereka telahpun dilaburkan untuk bisnes. Pelaburan mereka telahpun digunakan untuk membangunkan bisnes, membayar gaji, membayar keuntungan, renovation dan lain-lain. Saya bukan bermain saham , saya membuat bisnes. Saya kuatkan semangat, saya bekerja lebih kuat. Lebih 1 juta telah saya bayar secara berperingkat sebelum ini dengan bekerja sendiri. Ada beberapa pelabur yang belum dapat saya bayar. Mereka mula marah.
.
Bank mula menarik kemudahan, bank mula mengambil rumah kedai dan kereta. Beberapa bisnes mula ditutup untuk mengecilkan operasi. Staf mula berhenti. 7 hari 7 malam saya bekerja untuk membayar pelaburan dan bank untuk diselamatkan. 
.
Walaupun sebenarnya prinsip perlaburan adalah untung sama-sama dan rugi sama-sama. Disebabkan saya mengambil perlaburan dengan kawan-kawan saya sendiri, saya bersetuju untuk membayarnya semula dan dianggap saya berhutang. Itu membuktikan saya bertanggungjawab. 
.
Ramai yang tidak mahu menerima setiap perlaburan ada resikonya. Saya bayar sedikit demi sedikit. Saya terus berusaha dan isteri saya sahaja yang tahu. Membayar pelabur berpuluh ribu sebulan dan menjalankan bisnes yang rugi setiap bulan bukan perkara yang mudah. 
.
Sekarang saya berhutang. Saya berhutang dengan bank, saya berhutang dengan pelabur, saya berhutang dengan pembekal. Sekarang saya tak mampu bayar.
.
Tetapi saya orang yang bertanggungjawab dan saya akan membayarnya. Sebahagiannya telah selesai. Bagaimana mahu saya membayarnya sekali gus jika bisnes dan ekonomi bermasalah. Saya terus didesak. Saya runding, mereka tak mahu dengar. Saya teruskan hidup dan terus berusaha. 
.
Perkara yang lebih menyedihkan bila saya sedang tersepit dan susah saya terus dituduh dan difitnah untuk menjatuhkan saya. Lebih-lebih lagi serangan itu datang dari mereka yang saya sayang dan saya kenal. Apa yang boleh saya lakukan hanyalah bersabar dan memaafkan. 
.
Saya mengaku salah. Saya ambil pinjaman. Saya mengaku salah saya tidak sebijak mana menguruskan bisnes. Tetapi adakah adil menuduh dan memalukn saya di media social. Menutup pintu rezeki saya. Apakah salah saya kepada beberapa orang yang saya tak kenal pun tetapi mula menabur fitnah kepada kita. 
.
Untuk terus membayar hutang dan perlaburan saya membrandingkan coach bahar. Saya menjual seminar dan ebook. Dapatlah saya bernafas untuk membayar segalanya. Tetapi sekarang tidak lagi setelah saya di malukan. Sekarang semuanya tertutup, bagaimana saya mahu membayar hutang jika saya terus menerus ditekan. 
.
Adakah mereka terlalu suci. Adakah anda tak pernah membuat salah. Ya saya gagal. Saya gagal dalam percubaan saya. Adakah anda sendiri pernah mencuba berniaga. Adakah anda telah berjaya?. Sekarang anda boleh berguru pada mereka yang hebat. 
.
Tentulah tidak semua saya boleh dedahkan di sini. Seperti saya ditelanjangi diri sendiri. Ramai yang sedang ketawa terbahak-bahak dengan kejatuhan saya. Jika dalam kalah saya akan sentiasa di pandang salah. Ke kiri pun salah dan ke kanan pun salah. 
.
2. Personal coaching 
.
Salah satu program yang saya tawarkan adalah personal coaching. Ini adalah program yang saya rasa terbaik kerana mengambil masa yang lama. Jika anda ke seminar sehari dua, balik ke seminar anda punya masalah semula. Saya tawarkan 9 bulan dengan beberapa kelebihan. 
.
Bagaimanapun saya juga dituduh mengambil duit orang. Ada juga yang telah berjaya. Ada juga yang kecundang. Hampir setiap minggu saya adakan seminar. Seminar itu berbayar dan ianya percuma kepada mereka yang mengambil personal coaching. Datanglah sesuka hati sampai anda puas hati. Jumpalah berapa kalipun bila anda mahu. Tetapi masalahnya saya diminta mencari mereka. Mereka tidak mencari saya. 
.
Biasanya mereka mengadakan beberapa pertemuan awal. Saya kongsikan ilmu bisnes. Ada antara mereka yang bukan 9 bulan tetapi sampai sekarang mereka bersama saya setelah lebih 3 tahun. Saya inginkan mereka jadi keluarga. 
.
Masalah mula timbul bila peserta tidak menghubungi saya lebih 6 bulan atau setahun. Selepas itu dalam tempoh yang mereka mula minta refund sedangkan mereka telah mengikuti dan dapat beberapa kelebihan sebelum itu. saya berikan contoh. Jika anak anda anda hantar ke kolej selepas itu anda tak hadir ke kolej dan gagal. Adakah anda boleh meminta yuran dikembalikan. Saya sentiasa ada di muar. Datanglah sini.. 
.
Mereka membuat group .Mereka mengadu pada abang besar kononnya saya menipu. Abang besar suka dan mulakan serangan dan membuat tomahan. Ada yang duitnya saya kembalikan pada awalnya. Tiba-tiba saya tersedar, saya dibodohkan sedangkan mereka telah mula dan saya telah melakukan beberapa perkara. Dalam masa yang sama, ramai pula yang berjaya dan berulang alik ke muar atau ke seminar saya di KL atau berjumpa saya secara personal dimana-mana. Saya mohon maaf kepada semua peserta personal coaching saya. Silalah datang ke muar dan berjumpa saya jika sudi. Saya taka da apa yang nak beri kecuali berkongsi ilmu. Saya taka da duit untuk memulangkan duit anda. 
.

3. Tuduhan lain.
.

Saya tak membaca FB dalam beberapa hari. Yang lain adalah ditokok tambah menambahkan rasa. Tujuannya untuk mengaibkan dan menjatuhkan saya.
.

Saya tak pernah memburuk kan orang lain di FB. Tetapi melalui FB dan masej ada yang sanggup menyebarkan masej peribadi kepada rakan dan tersebar dan berniat menjatuhkan saya. Apa salah saya kepada mereka. Apa yang mereka sakit hati sangat dengan saya dan keluarga ?. 
.

Kesimpulan
.

Umur saya 40 tahun. Nama saya Baharuddin Mohamed. Saya di sini memohon maaf kepada semua yang mengenali saya. Ya jika saya bersalah itu adalah kelemahan diri saya. Saya memang bukan yang terbaik, tetapi saya perlu bangkit membetulkan kesalahan saya. Kita tak tahu nasib kita esok hari. Hari ini kita diaibkan dan esok lusa tak tahu lagi nasib kita. Saya pasrah dan serahkan pada Allah. Anda tidak merasa betapa sakitnya. 
.

Buat saudara mara dan sahabat handai.
.

Dunia berubah. Kini semuanya ada FB. Dalam FB ada isteri, anak, kakak, abang, ipar, saudara mara, kawan, dan lawan saya. Saya sungguh terkesan dengan tuduhan ini. Saya sungguh tertekan satu keluarga. Saya memohon maaf dan terimalah saya seadanya. 
.

Saya cukup-cukup tertekan dengan keadaan ini. Berilah saya peluang untuk membetulkan kesilapan saya. Maafkan segala dosa saya. Halalkan segala makan dan minum saya. Hutang tetap saya bayar. Matikanlah api kemarahan, berilah saya berusaha untuk menyelesaikan masalah saya sendiri. 
.
Ini adalah percubaan berani saya. Saya tidak ada apa-apa lagi segalanya telah hancur. Asset, bisnes saya juga telah terkubur sekelip mata. Terpulanglah dengan anda untuk menerimanya atau tidak. Saya memohon pada Allah ampunkan segala kesalahan saya. Saya insaf dan melihat beberapa perkara yang saya terlepas pandang sebelumnya. Jadikanlah pengajaran.
.
Selepas ini saya tidak akan menjawab sebarang tuduhan dan tomahan. Saya tidak akan menjawab komen dan saya tak akan menjawab masej. Beri saya masa. Saya manusia biasa seperti anda. 
.
Saya tidak boleh hidup ditekan dengan perkara yang negative. Saya memaafkan pada mereka yang memburukan nama saya. Saya lupakan segalanya. Saya memaafkan staf saya yang membocorkan rahsia syarikat, saya memaafkan sahabat yang menikam saya dari belakang. Saya tidak akan buat apa-apa dengan anda. Saya berlapang dada dan ini ujian berat bagi saya.
.
Ini adalah percubaan saya untuk bangkit dengan memberi penjelasan. Jika ianya lebih buruk saya akan membuat keputusan untuk pergi dalam dunia FB buat selamanya. Mungkin itu yang anda mahu. Saya mohon maaf sekali lagi. 
.
Jika pun saya bersalah, tetapi saya tetap ada maruah. Saya perlu teruskan hidup untuk ibu, isteri dan anak-anak. Saya pastinya tidak dapat memuaskan hati semua orang.
.
Segala yang baik datang dari Allah, yang buruk adalah dari kelemahan saya sendiri..
Allahua’lam.
.
Baharuddin Mohamed


NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner